Senin, 24 Desember 2018

Meneladani Kepemimpinan Gus Dur


Assalammualaikum apa kabar semua? Kali ini saya mau cerita tentang kebahagiaan saya kemarin 17 Desember 2018 bisa berada satu ruangan dengan orang nomor 1 di Indonesia. Walaupun saya berada cukup jauh tapi saya senang berada dalam satu ruangan dengan beliau. Ini belum ada apa-apanya dibanding mereka yang rebutan mau berswafoto sama Pak Jokowi. Aku sih udah males duluan lihat Paspampres yang ada di lokasi.

Acara berlangsung di Balai Sarbini Plaza Semanggi. Saya berangkat dari rumah jam 11, perkiraan saya satu jam setengah sudah sampailah di lokasi acara yang rencananya akan dilaksanakan jam 13.00. Tapi ketika di tengah kemacetan saya dikabari kalau Bapak Presiden akan datang lebih awal. Ternyata sebelum Pak Presiden tiba di lokasi pintu masuk harus sudah bersih dari tamu undangan. Jadi tamu undangan harus sudah berada di dalam ruangan semua. Alhamdulillah akhirnya saya tiba di lokasi jam 12.40. Pak Presiden tiba di ruangan tetap jam satu siang.

Suasana Balai Sarbini

Oh iya acara ini dalam rangka Haul Gus Dur ke 9. Acara dibuka dengan doa bersama, dilanjutkan dengan sambutan oleh Muhaimin Iskandar  (Cak Imin). Setelah sambutan dari Cak Imin dilanjutkan dengan sekilas pemutaran video perjalanan hidup Gus Dur. Peserta yang yang hadir di antaranya Pengurus PKB di Daerah Pimpinan Wilayah, para Caleg DPR RI dari wilayah Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten, dan Jawa Tengah.


Jokowi hadir mengenakan kemeja putih. Beliau duduk di barisan paling depan bersama Cak Imin dan Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri. Tamu undangan sebagian besar adalah para simpatisan PKB yang menggunakan baju putih, seperti Pak Jokowi. Saya sendiri datang sebagai bagian dari media, blogger gitu lho😉. Alhamdulillah ya, itulah manfaatnya jadi blogger bisa ikut acara seperti ini dapat banyak ilmu dan pengalaman.

Dari sambutan Pak Jokowi yang paling berkesan adalah jangan suka menyebar hoax melalui media sosial. Contohnya berita tentang beliau yang dikabarkan sebagai PKI. “Saya lahir tahun 1961 sedangkan PKI tahun 1965, apa ada PKI balita?” kata Pak Jokowi yang membuat ruangan jadi ramai dengan suara tawa😂.

Kembali ke Haul Gus Dur ke 9, apa sih yang kamu ingat tentang Gus Dur selain kalimat “Gitu Saja Kok Repot”? Tentunya masih ingat dengan visi pemerintahan Gus Dur di bidang ekonomi dan sosial budaya, pemerintahan Gus Dur dibangun untuk melindungi kepentingan sebagian masyarakat yang tertinggal dan kaum minoritas. Hal ini juga diteruskan di era pemerintahan sekarang.


Menurut Gus Dur kewajiban setiap muslim adalah mewujudkan negara damai bukan negara islam. Sebuah negara republik yang di dalamnya ada kedamaian, keadilan, kesetaraan, dan penghormatan terhadap martabat kemanusiaan adalah negara yang sejalan dengan agama Islam. Karena itu perjuangan menegakkan Islam perlu diterjemahkan menjadi perjuangan bersama kelompok lain -dalam negara Indonesia yang beragam ini- untuk mewujudkan demokrasi, kemashlahatan, keadilan, kesetaraan dan penghormatan terhadap kemanusiaan. Islam dengan demikian, bukan menjadi satu warna yang mendominasi, namun menjadi salah satu warna saja dalam mozaik besar bernama Indonesia. (Sumber: www.gusdurian.net)


KH. Abdurahman Wahid sebagai Presiden RI ke-4 atau Gus Dur dikenal sebagai tokoh pluralisme dan tokoh kerukunan umat beragama. Gus Dur juga dikenal sebagai pemikir dan pejuang ekonomi kerakyatan, ini yang belum banyak diketahui publik. Pola pikir dan gagasan yang beliau miliki sesuai dengan kondisi di Indonesia sebagai negara kepulauan atau maritim.


Visi dan semangat Gus Dur dalam membangun ekonomi menjadi inspirasi bagi pembangunan berbasis pedesaan yang dilakukan oleh pemerintahan Presiden Jokowi - Jusuf Kalla. Contohnya dalam membentuk Kementerian Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) dengan menyalurkan dana desa langsung ke rekening milik desa.




Beberapa program unggulan desa yang diusung seperti PRUKADES, BUMDES, Embung Desa dan Sarana Olahraga Desa yang dibuat sebagai upaya untuk meningkatkan ekonomi kerakyatan dan membangun desa dari pinggiran.

Seperti disampaikan  oleh Pak Presiden dalam sambutannya “Dana Desa sudah sangat membantu masyarakat desa untuk meningkatkan taraf hidup. Embung dan Prukades adalah bukti nyata bagaimana masyarakat desa mendapatkan perhatian pemerintah melalui Kementerian Desa PDTT”.

Kalau teman-teman apa saja yang kalian ingat tentang Gus Dur? Share yuk di sini.

8 komentar:

  1. Tokoh yang nyentrik dan berani tampil beda. Akan tetapi banyak jadi panutan.

    Tidak terasa ya, sudah lama beliau meninggalkan kita semua

    BalasHapus
  2. Gus Dur adalah tokoh negarawan yang paling banyak mendapatkan sorotan, yang pasti sorotan positif karena sikap toleransi nya yang tinggi terhadap agama lain. Saya pun sangat menghormati beliau hingga kini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba patut diteladani segala kebaikannya

      Hapus
  3. Iya yang paling kuingat dari Gusdur adalah sosok yang terkesan simple, "gitu aja kok repot", sampai ketika memimpin rapat beliau tertidur tapi begitu bangun tetap bisa menjawab dan mengambil kesimpulan karena beliau bilang: "saya tau mereka paling-paling bicaranya itu-itu saja" 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampe sekarangbaku masih sering ngomong gitu mba, hehe he Gitu aja kok repot

      Hapus
  4. Gus Dur ini salah satu idolanya alm. Bapakku mba orangnya simple dan sederhana ya

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir dan berkomentar. Komentar spam akan saya hapus.

Aplikasi Bagi Pemilik dan Pengguna Rumah Kos

Siapa yang pernah ngekos? Pertama tinggal di Jakarta saya ngekos dekat tempat kerja. Awalnya cari kos kosong itu tidak mudah, waktu ...